, , , ,

DPRD Nilai Pemprov Kepri Berjalan Sendiri

oleh
DPRD Nilai Pemprov Kepri Berjalan Sendiri 1
Ketua DPRD Kepri, Jumaga Nadeak, melakukan teleconference dengan jajaran Pemprov Kepri. (Foto : Humas DPRD Kepri)

Sijori Kepri, Tanjungpinang — Jumlah Pasien positif Covid-19 di Kepri terus bertambah tiap harinya. Namun, DPRD menilai Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kepri, terkesan berjalan sendiri dalam upaya penanggulangan di lapangan.

Ketua Fraksi PDIP, DPRD Kepri, Lis Darmansyah, mengatakan, Pemprov Kepri seharusnya mulai menggandeng sektor swasta untuk sama-sama melawan pandemi ini. Sebab, saat ini semua pihak termasuk swasta menunggu ajakan pemerintah dalam memerangi Virus Corona ini.

“Sektor swasta pasti ingin ikut membantu. Coba diajak, karena mereka kan punya dana CSR yang bisa dimanfaatkan oleh kita,” kata Lis Darmansyah, saat teleconference dengan jajaran Pemprov Kepri, Senin, (13/4/2020).

Di tempat yang sama, Ketua DPRD Kepri, Jumaga Nadeak, meminta agar Pemprov Kepri melalui Dinas Kesehatan segera memindahkan seluruh pasien yang terletak di Rumah Sakit di seluruh Kabupaten/Kota daerah ke Rumah Sakit Galang. Sehingga, nantinya, dapat mengurangi resiko terpapar ke orang lain.

“Kalau bisa, semua pasien diarahkan kesana (RS Galang). Sehingga, penanganannya lebih terkontrol,” pinta Jumaga.

Dari Tanjungpinang, Gubernur Kepri, mengatakan bahwa jumlah penderita Corona di Kepri mencapai 23 orang. Jumlah ini tersebar di Kota Batam 10 orang, Tanjungpinang 12 orang dan 1 orang di Karimun.

“Yang perlu kita waspadai sekarang adalah orang tanpa gejala (OTG). Karena saat ini sekitar 676 orang di Kepri,” kata Isdianto.

Adapun jumlah PDP di Kepri mencapai 164 orang dan ODP telah mencapai 2153. Pemprov Kepri, kata Isdianto, saat ini sedang mematangkan rencana Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Kita sedang mempertimbangkan PSBB ini dapat segera berlaku di Kepri,” papar Isdianto.

Ditempat yang sama, Sekretaris Gugus, TS Arief Fadilla, mengatakan, bahwa saat ini Pemprov sedang melakukan refocusing anggaran sesuai arahan dari Presiden. Adapun total anggaran untuk penangangan Covid mencapai Rp 230 miliar yang dibagi dalam tiga kluster.

Pertama, penangangan kesehatan termasuk bantuan kepada Kabupaten/Kota melalui program kegiatan maupun belanja tidak terduga sebesar Rp 64.298.123.000. Selanjutnya, Penangangan Dampak ekonomi yaitu berupa bantuan sembako sebanyak 425 ribu paket untuk seluruh Kepri melalui pos belanja tidak terduga sebesar Rp 127.500.000.000.

“Kami juga menyediakan sosial safety net (Jaring pengaman sosial) baik yang dilaksanakan melalui program kegiatan maupun belanja tidak terduga, termasuk didalamnya hibah kepada instansi vertikal sebanyak Rp 38.588.188.980,” papar Arief. (R Rich)

Click to rate this post!
[Total: 1 Average: 5]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *