HAR dan BER Ditetapkan “TERSANGKA KORUPSI”

oleh
Kabid Humas Polda Kepri, S Erlangga, Kapolres Tanjungpinang Ucok Lasdin Silalahi, Kasat Reskrim, Dwihatmoko Wiraseno, Direktur Reserse Narkoba Polda Kepri K Yani Sudarto, menyampaikan Press Release tindak pidana korupsi pekerjaan lanjutan Pembangunan Fasilitas Pelabuhan Laut Dompak. (Foto : Humas Polda Kepri)
height="100%"

HAR dan BER Ditetapkan “TERSANGKA KORUPSI”
– Pekerjaan Lanjutan Pelabuhan Laut Dompak, Tanjungpinang.

SIJORIKEPRI.COM, TANJUNGPINANG — Polres Tanjungpinang berhasil mengungkap tindak pidana korupsi pekerjaan lanjutan Pembangunan Fasilitas Pelabuhan Laut Dompak, yang mana alokasi dananya berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Perubahan tahun 2015.

Dalam Press Release yang dilaksanakan di Polda Kepri, Kamis (27/09/2018) yang dibuka oleh Kabid Humas Polda Kepri, Kombes Pol Drs S Erlangga, ditetapkan 2 tersangka dalam kasus ini, yaitu HAR sebagai Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) yang berstatus pegawai di Kantor KSOP Kelas II Tanjungpinang dan BER sebagai Direktur Cabang PT Karya Tunggal Mulya Abadi, yang ditunjuk selaku penyedia.

Pembangunan Fasilitas Pelabuhan Laut Dompak tahun 2015 dilaksanakan oleh Kantor KSOP Kelas II Tanjungpinang dengan pagu sebesar Rp 9.783.700.000,- dan nilai kontrak sebesar Rp 9.242.350.000,- terdiri dari persiapan, pekerjaan area pelabuhan, taman parkir, kelengkapan dan perlengkapan, gerbang dan finishing yang dilaksanakan selama 90 hari. Mulai 29 September – 27 Desember 2015.

“Namun hingga tenggat waktu yang ditentukan, pekerjaan belum terselesaikan, bahkan banyak kekurangan dalam hal perlengkapan dan kelengkapannya,” ujar Erlangga.

HAR yang mengetahui hal tersebut, tetap memberikan pembayaran penuh kepada penyedia, hingga memalsukan dokumen, dengan cara memindai tanda tangan Tim PPHP.

Sementara BER yang tidak sepenuhnya melaksanakan pengerjaan, mengalihkan pekerjaan lanjutan tersebut kepada pihak lain. Atas perbuatan kedua tersangka, negara mengalami kerugian Rp 5.054.740.904,-.

HAR dan BER yang sempat menjadi buron, akhirnya dapat ditangkap Satuan Reskrim Polres Tanjungpinang di bawah pimpinan Kasat Reskrim, AKP Dwihatmoko Wiraseno S.IK, di Kediri, Jawa Timur awal pekan ini.

Keberhasilan Polres Tanjungpinang dalam mengungkap kasus korupsi ini mendapat dukungan dari Komisi Pemberantasan Korupsi juga apresiasi dari Polda Kepri.

Kapolres Tanjungpinang AKBP Ucok Lasdin Silalahi S.IK MH, dalam pelaksanaan Press Release menyampaikan bahwa, kedua tersangka terbukti melakukan tindak pidana korupsi.

“Dan dijerat dengan Pasal 2 ayat 1 atau Pasal 3 UU RI No. 20 Tahun 2001 Tentang Perubahan Atas UU RI No. 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55, 56 K.U.H.Pidana,” pungkasnya.

Saat pres rilis tersebut, juga dihadiri Direktur Reserse Narkoba Polda Kepri Kombes Pol K Yani Sudarto S.I.K M.Si, Wadir Resnarkoba Polda Kepri, serta para awak media. (Wak Tung/R)

 

Click to rate this post!
[Total: 0 Average: 0]