OPINI : Anies Memang Fantastis!

oleh
Calon Presiden Indonesia Anies Baswedan. (Foto : FB)

Disampaikan oleh : Yusuf Blegur

BEKASI — Seperti terbentur-terbentur kemudian terbentuk. Anies Baswedan mampu melewati jalan penderitaan atas pilihan pengabdiannya. 

Gubernur Jakarta periode 2017-2022 itu, mampu menampilkan politik karakter yang rendah hati dan humanies di tengah gelombang resistensi konspirasi jahat. 

Menghadapi Pilpres 2024, Capres pilihan rakyat itu seperti sedang memproklamasikan kemulian ahlak akan selalu mendahului amanat yang diberikan kepada seorang pemimpin.

Dalam stigma politik itu kotor, Anies mampu memberi warna baru. Bukan hanya integritas, Anies juga telah membuktikan bahwa ahlak seorang pemimpin mutlak diperlukan dalam menjalankan roda pemerintahan. 

Betapapun badai isu, intrik dan fitnah menerjang Anies terutama saat menjabat gubernur Jakarta. Anies telah berhasil memberi contoh bagaimana kekuasaan tidak serta-merta diraih dan dipertahankan dengan segala cara. 

Framing dan stereotif serta kecenderungan konspirasi jahat tidak harus selalu dihadapi dengan sikap reaksioner. Kebencian dan permusuhan hanya bisa dihadapi dengan ketenangan dan kesabaran. 

Kejahatan tak harus dibalas kejahatan. Keraguan dan rasa pesimis hanya bisa dijawab dengan kinerja dan prestasi. Begitulah Anies membangun identifikasinya, membentuk kharisma dan kewibawaan personalnya.

BACA JUGA :  Mahasiswa UMRAH Minta Rektor “TINGGALKAN JABATAN”

Tak terhitung upaya mendiskreditkan, membunuh karakter dan persekongkolan menjegal Anies sebagai seorang pemimpin sekaligus calon presiden potensial pada pilpres 2024. 

Anies bergeming sekalipun serangan dan tendensi penolakan terhadap keberhasilan kepemimpinannya mengemuka melalui buzzer, haters dan influencer yang disinyalir dibayar menggunakan uang negara. 

Anies juga mampu melewati rintangan dari rekayasa sosial dan politik berkedok kebijakan struktural dan konstitusional. Begitu besar dan tak pernah berhenti upaya menjatuhkan, hingga Anies tak bisa menjadi capres. 

Saking dianggap berbahaya dan mengancam kepentingan kelompok tertentu, seperti oligarki dan ternaknya. Atmosfer politik nasional yang kini masih dkendalikan rezim boneka, masih menghembuskan udara propaganda, dan agitasi asal bukan Anies sebagai presiden masa depan Indonesia.

Sisa-sisa gerakan pembusukan terhadap Anies yang masih menempel pada narasi politik identitas, tak mampu membentung arus dukungan rakyat terhadap figur Anies, terutama dari mayoritas umat Islam. 

Penggunaan entitas kesukuan dan keagamaan secara ekstrim demi kepentingan sesaat yang justru kental melekat kuat dan dipelopori oleh sosok Basuki Tjahaya Purnama alias Ahok, tak bisa mencegah simpati, empati dan euforia rakyat kepada Anies. 

BACA JUGA :  32 Casis Tamtama TNI AU Ikuti Uji Kesamaptaan Jasmani

Memori kolektif dan kesadaran publik seakan menegaskan Anies telah menjadi fakta dan nyata sebagai pemimpin nasionalis religius yang menjunjung tinggi kebhinnekaan dan  kemajemukan bangsa. 

Anies tak terbantahkan menjadi pemimpin yang pluralis, menghormati dan menghargai keberagaman. Oleh karena itu, fenomena Anies seperti bola salju yang terus menggelinding dan membesar menangkap kerinduan, harapan dan aspirasi rakyat akan kehadiran seorang pemimpin yang adil, beradab dan bersungguh-sungguh membawa kemakmuran bagi seluruh tumpah darah Indonesia.

Dengan demikian, Pilpres 2024 yang tak lama lagi berlangsung, hanya berfungsi memberikan legalitas atas legitimasi rakyat terhadap didapuknya Anies sebagai seorang presiden. 

Sikap santun, sabar dan konsistensinya mengedepankan ahlak dalam berpolitik, telah menjadi verifikasi dan validasi pemimpin yang layak menjadi nahkoda bagi perahu besar bernama Indonesia. 

Memperbaiki kerusakan, membangun kembali dan menempatkan NKRI yang terhormat dan bermartabat, berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dalam pergaulan internasional. 

Dengan kemampuannya menderita dan ketetapan hatinya sebagai pemimpin yang telah memilih jalan penderitaan bagi kemaslahatan rakyat, negara dan bangsa. Anies memang layak dan telah menjadi presiden defakto, sekalipun Pilpres belum dilangsungkan. 

BACA JUGA :  Pemilik Ikan Arapaima di Deadline 30 Hari “SERAHKAN IKANNYA”

Kini dan akan terus bertambah, jutaan rakyat yang tersebar di seluruh pelosok negeri, mengelu-elukan dan mendukungnya. Rakyat arus bawah yang bisa jadi dikomandoi partai Nasdem, Demokrat, PKS, PPP, PAN dan lain-lain telah menjadi energi, instrumen kampanye, sekaligus supporting sistem Anies menjadi presiden Indonesia. In syaa Allah.

Anies memang fantastis!.

Dari pinggiran catatan labirin kritis dan relung kesadaran perlawanan.

Bekasi Kota Patriot.

26 November 2022/2 Jumadil Awal 1444 H. ***

Shares

No More Posts Available.

No more pages to load.