, ,

Pemkab Meranti Perbolehkan Warga Sholat Tarawih Berjamaah

oleh
Bupati Meranti, H Irwan dan Wakil Bupati H Said Hasyim, rapat bersama Forkopimda, Kepolisian Polres Meranti, Kejari Meranti, Tokoh Masyarakat dan Ulama, serta OPD terkait. (Foto : Humpro Meranti)

Pemkab Meranti Perbolehkan Warga Sholat Tarawih Berjamaah
– Jemaah dan Pengurus Masjid/Musholla Wajib Ikuti Aturan Ini.

Sijori Kepri, Meranti — Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti tidak akan menutup Masjid atau melarang warganya untuk menggelar Sholat Tarawih saat Ramadhon yang dimulai tanggal 24 April 2020 nanti dalam upaya mencegah peyebaran Virus Corona Covid-19, seperti yang diberlakukan di Jakarta atau wilayah lainnya yang masuk dalam Zona Merah. Namun Pemkab Meranti akan menerapkan sejumlah aturan yang wajib diikuti oleh warga masyarakat yang akan melaksanakan ibadah Tarawih di Masjid.

Untuk menetapkan aturan itu, Pemerintah Daerah dalam hal ini Bupati Meranti, Drs H Irwan M.Si, dan Wakil Bupati H Said Hasyim, menggelar rapat koordinasi dengan Forkopimda, Kepolisian Polres Meranti, Kejari Meranti, Tokoh Masyarakat/Ulama, serta OPD terkait.

Karena Pemda Meranti menyadari, untuk menetapkan hal itu tidak bisa bekerja sendiri dan harus pula mengkaji berbagai masukan dari pihak-pihak terkait untuk menyatukan sudut pandang agar masyarakat Meranti dapat terlindungi dari penyebaran Virus Covid-19, namun pelaksanaan ibadah tetap dapat berjalan dan yang tak kalah penting tidak menimbulkan gejolak sosial di masyarakat.

“Ya kita ingin ibadah tetap dapat dilaksanakan, namun keselamatan umat tetap terjaga,” ujar Bupati Irwan, saat memimpin Rakor Antisipasi Penyebabaran Covid-19, di Bulan Suci Ramadhan, bertempat di Aula Kantor Bupati Meranti, Kamis, (16/4/2020).

Apa saja aturan yang wajib diikuti oleh warga dan pengurus Masjid yang ingin menggelar Sholat Tarawih berjamaah di Masjid pada Bulan Ramadhan nanti sesui kesepakatan Rakor tersebut adalah sebagai berikut :

  1. Kepulauan Meranti tetap memperbolehkan warga dan pengurus Masjid untuk melaksanakan Ibadah Sholat Tarawih berjamaah di Masjid dan Musholla, dengan tetap mematuhi SOP pencegahan penyebaran Covid-19.
  2. Bagi Masjid dan Mushola yang menggelar Sholat Tarawih berjamaah, diminta untuk melaksanakan 8 Rakaat saja, bagi jemaah yang ingin lebih 8 rakaat diminta untuk menyambung di rumah masing-masing.
  3. Saat pelaksanaan Sholat Tarawih Berjamaah, seluruh jemaah harus menggunakan Masker, jika tidak akan diamankan oleh petugas, agar tidak membahayakan jemaah lainnya.
  4. Tetap menjalankan Protap Physical dan Sosial Distancing.
  5. Semua Sajadah harus dilipat dan kepada Jemaah disarankan untuk membawa sajadah dari rumah.
  6. Pelaksanaan Ibadah Sholat Tarawih dan Tadarus di Masjid dibatasi maksimal pukul 22.00 WIB.
  7. Bagi remaja yang berkerumun disekitar Masjid akan dibubarkan.
  8. Jika jemaah merasa tubuhnya tidak sehat diminta untuk tidak melaksanakan ibadah Tarawih di Masjid, cukup dirumah saja agar tidak menularkan penyakit ke jemaah lainnya.
  9. Agar informasi ini dapat tersampaikan secara masiv dan diketahui oleh jemaah dan khalayak ramai, diminta kepada pengurus Masjid untuk memasang spanduk terkait aturan ini.

Meskipun sebagian jemaah nantinya akan merasa berat melaksanakan aturan ini, namun mau tak mau demi kepemtingan yang lebih besar, aturan ini harus dilaksanakan.

Seperti diakui oleh Kapolres Meranti, AKBP Taufik Lukman, dalam rangka mencegah penyebaran Virus Covid-19, Polres Meranti akan menerapkan prosedur intervensi, yakni pengamanan dengan ketegasan, artinya bagi yang tidak mematuhi siap-siap terkena sanksi.

Dalam rapat tersebut seperti disampaikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Meranti, dr. Misri, untuk mendukung pelaksanaan ibadah Sholat Tarawih nanti, pihaknya akan memberikan ribuan masker kain yang tahan hingga berkali-kali pakai kepada jemaah.

“Saat ini kami telah mengadakan ribuan masker kain untuk dipakai oleh jemaah ketika Sholat Tarawih nanti,” aku Misri.

Turut hadir dalam rapat itu, Ketua DPRD Meranti Jack Ardiansyah, Kapolres Meranti AKBP Taufik Lukman, Kepala Kemenag Meranti Agustiar, Perwakilan Kejari Meranti, Pabung Bengkalis Mayor P. Girsang, Asisten I Sekdakab. Meranti Syamsuddin SH MH, Legislator Meranti H. Khozim, Ketua MUI Meranti H Mustafa, Kabag Kesra Meranti Hery Saputra SH, Kabag Hukum Sudandri SH, Kabag Kominfo Meranti Wan Fachriarmi, Kabag Humas dan Protokol Meranti Rudi MH, Camat Tebing Tinggi Rayan Pribadi SH, Ketua KONI Meranti Hendrizal Bocang, Ustadz H Fauzy, Tokoh Masyarakat/Agama dan lainnya. (Jon/R)

Click to rate this post!
[Total: 1 Average: 5]