,

Penuhi Permintaan Gubernur Kepri, Menteri Kominfo Akan Bangun 28 BTS 4G di Lingga

oleh
Penuhi Permintaan Gubernur Kepri, Menteri Kominfo Akan Bangun 28 BTS 4G di Lingga
Pemukulan Gong oleh Gubernur Kepulauan Riau, Ansar Ahmad, sebagai tanda dimulainya Musrenbang tingkat Kabupaten Lingga. (Foto : Protokol Kepri)
Click to rate this post!
[Total: 2 Average: 5]
Penuhi Permintaan Gubernur Kepri, Menteri Kominfo Akan Bangun 28 BTS 4G di Lingga
Gubernur Kepulauan Riau, Ansar Ahmad, menyampaikan kata sambutan pada acara Musrenbang tingkat Kabupaten Lingga. (Foto : Protokol Kepri)

Sijori Kepri, Lingga — Untuk memperluas jaringan layanan internet yang mengalir sampai ke Desa-Desa dan Pulau-Pulau, Gubernur Kepulauan Riau (Gubernur Kepri), Ansar Ahmad, terus meminta bantuan ke Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) RI, agar membangun Base Transceiver Station (BTS) di seluruh Kepri yang belum terlayani layanan internet.

Dengan keberadaan BTS tersebut, kata Gubernur, masyarakat bisa dengan mudah dalam komunikasi, baik melalui fasilitas seluler, maupun internet. Demikian dikatakan Gubernur Kepri, Ansar Ahmad, ketika membuka Musrenbang Kabupaten Lingga, di aula Kantor Bupati Lingga, Selasa, (06/04/2021).

“Kita sudah minta bantu secara khusus ke Menteri Kominfo, agar daerah-daerah di Lingga yang belum terjangkau internet dibangun BTS 4G. Alhamdulillah harapan kita dipenuhi. Insyaa Allah mulai tahun 2022 akan dibangun 28 BTS 4G di Kabupaten Lingga,” kata Ansar Ahmad.

Menurutnya, dengan dibangunnya BTS 4G, maka akan memudahkan komunikasi dan hubungan masyarakat Lingga ke luar daerah. Dan itu diharapkan mampu menggerakkan sektor ekonomi masyarakat, karena secara langsung berpengaruh pada dunia usaha.

“Yang diperlukan sekarang kemudahan perizinan yang diberikan Pemkab Lingga, sehingga ketika pemerintah pusat merealisasikan programnya di lapangan, tidak ditemukan persoalan yang berarti,” jelasnya.

Ansar Ahmad menceritakan ketika suatu waktu berkunjung ke Desa Belungkur, Kecamatan Lingga Timur. Desa yang punya aset pantai pasir putih yang indah tersebut masih susah untuk bisa menikmati internet dan telekomunikasi.

“Ini tidak boleh terjadi di era kemajuan tekhnologi seperti saat ini. Bagaimana mau mempromosikan destinasi pantai yang indah di Belungkur ke dunia luar kalau komunikasi di daerah itu masih susah. Untuk itu, pelan-pelan harus dibenahi, agar persoalan kemudahan komunikasi dan internet bisa dirasakan oleh seluruh masyarakat Kepulauan Riau,” tuturnya.

Sebelumnya, Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informatika (BAKTI) Kementerian Kominfo juga mulai membangun 35 BTS 4G di Kepri, yang meliputi beberapa wilayah di Natuna, Bintan, Anambas dan Karimun. Gubernur sangat berharap persoalan telekomunikasi dan internet di Kepulauan Riau bisa selesai semua di tahun 2022. (ds)