Rahma : Terima Kasih Pak Gubernur Sudah Memperkuat SE Wali Kota 02 Mei 2021

oleh
Gubernur Kepulauan Riau Ansar Ahmad dan Wali Kota Tanjung Pinang Rahma. (Foto : Prokopim TPI)

Sijori Kepri, Tanjung Pinang — Dalam rangka pengendalian dan penghentian penyebaran Covid-19 di Provinsi Kepulauan Riau (Provinsi Kepri), serta dengan pertimbangan peningkatan intensitas konfirmasi beberapa waktu terakhir, Gubernur Kepulauan Riau (Gubernur Kepri), Ansar Ahmad, mengeluarkan Surat Edaran (SE) Pembatasan Kegiatan Masyarakat selama Bulan Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1442 H/Tahun 2021 Tanjung Pinang, Nomor: 457/SET-STC19/V/2021 tanggal 2 Mei 2021, untuk segera ditindaklanjuti dan disosialisaikan oleh Bupati dan Wali Kota se-Provinsi Kepri kepada seluruh masyarakat.

SE serupa sebelumnya telah dikeluarkan oleh Wali Kota Tanjung Pinang nomor 331.1/479/6.2.03/2021 tanggal 1 April 2021, tentang Pengaturan Protokol Kesehatan pada Tempat Hiburan Rumah Makan atau Sejenisnya dan Masjid Selama Bulan Suci Ramadan 1442 H/2021 dan Masa Pandemi Corona Virus Desease 2019, yang berisikan pengaturan jam operasional tempat usaha, serta penerapan protokol kesehatan.

“Dengan adanya surat ini, disampaikan kepada masyarakat bahwa yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Tanjung Pinang yang menerbitkan Surat Edaran sebelumnya adalah salah satu langkah tepat untuk mengantisipasi sedini mungkin penyebaran covid-19”, kata Rahma menanggapi.

Rahma menyampaikan, Pemko Tanjung Pinang sebelumnya telah membuat kebijakan untuk menekan angka penyebaran covid-19.

BACA JUGA  LPPD Kepri Minta Gubernur “ANGGARKAN DANA”

“Terima kasih kepada Gubernur Kepri yang sudah memperkuat SE Wali Kota sebelumnya,” tambahnya.

Lebih lanjut Rahma menambahkan, pihaknya dalam hal ini Satpol PP Bersama TNI Polri telah melakukan imbauan dan sosialisasi terhadap kebijakan yang dikeluarkan kepada tempat usaha.

“Hanya masih ada beberapa pelaku usaha yang kurang kesadarannya. Bahwa Kebijakan yang diambil pemerintah dianggap menghambat, padahal dengan keteledoran bisa mengakibatkan fatal. SE Wali Kota sempat viral, bahkan beberapa kalangan menganggap menghambat usaha mereka,” jelasnya.

Adapun isi surat edaran Gubernur tersebut adalah Memastikan penyelenggaraan ibadah selama bulan Ramadhan 1442 Hijriyah/Tahun 2021 di Masjid/Mushalla dilaksanakan dengan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat, meliputi:
a. Pelaksanaan desinfeksi secara berkala pada ruangan Masjid/Mushalla;
b. Penyediaan sarana Cuci Tangan Pakai Sabun (CPTS) dengan air mengalir dan/atau handsanitizer;
c. Penggunaan masker secara benar;
d. Peniadaan kontak fisik antar jemaah, seperti bersalaman, berpelukan dan lain-lain;
e. Pengaturan jaga jarak/physical distancing minimal 1 (satu) meter
antar perorangan;
f. Pembatasan keterisian kapasitas Masjid/Mushalla maksimal 50%;
g. Menghimbau jemaah untuk membawa perlengkapan ibadah masing-masing;
h. Membatasi durasi pelaksanaan rangkaian ibadah berjamaah di Masjid/Mushalla.

BACA JUGA  Syahrul Lantik 63 Pejabat Administrator dan Pejabat Pengawas Pemko Tanjungpinang

Selanjutnya menghimbau masyarakat untuk melaksanakan kegiatan sahur dan buka puasa selama bulan Ramadhan 1442 Hijriyah/Tahun 2021 bersama keluarga inti di rumah masing-masing. Melakukan pembatasan aktivitas masyarakat di tempat dan fasilitas umum pada malam hari maksimal sampai dengan pukul 22.00 WIB.

Meniadakan pelaksanaan takbir keliling menyambut Hari Raya Idul Fitri/1 Syawal 1442 Hijriyah. Meniadakan penyelenggaran open house dalam rangka Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriyah khususnya bagi pejabat dan aparatur pemerintahan/ASN, serta menghimbau masyarakat untuk tidak melaksanakan kunjungan silaturahmi tatap muka.

Meningkatkan upaya pengawasan, pendisiplinan masyarakat dan penegakan protokol kesehatan di fasilitas peribadatan, serta tempat dan fasilitas umum lainnya, yang dilakukan oleh Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Kabupaten/Kota bersama unsur TNI-POLRI. (Prokompim)

No More Posts Available.

No more pages to load.